Catatan Kenangan Beny Uleander

III Desain Norak Hingga Tipografis Paten

Posted on: Senin, 7 Januari, 2008

Titik tolak utama dalam menulis kembali sejarah perjalanan sebuah media massa adalah tahapan penelitian dengan asumsi bahwa setiap penelitian adalah suatu penggalian jejak secara ilmiah- akademis. Standar normatif akademik yang dirakit adalah catatan perkembangan oplah dalam perjalanan Koran Pak Oles, tempat cetak, perubahan desain/format (resizing) dan tipografis paten. Lalu dikemukakan reaksi pasar.
Media adalah milik publik. Maaf, meski sebuah media punya owner dalam segi permodalan. Namun dalam kerangka ideologi pers, jiwa pers adalah idealisme para jurnalis yang terkristal dalam realisasi visi dan misi media. Dalam alur ini, Koran Pak Oles mempertegas identitas sebagai media bangsa. Pemilihan term ini untuk menghindari salah pengertian antara media lokal dan media nasional. Koran Pak Oles memang terbit di Bali tetapi wilayah distribusinya di 9 propinsi, yaitu Lampung, DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, DI Yogyakarta, Jawa Timur, Bali, NTB dan Sulawesi Selatan. Selaku media bangsa, KPO tidak luput dari kisah jatuh bangun dalam pengelolaan SDM dan perubahan tampilan (format).
KPO membangun sendiri pola rekrutment SDM dan pola distribusi yang unik. Dalam mencetak jurnalis yang cerdas, peka terhadap kebutuhan masyarakat, bertanggung jawab dan berani, manajemen PT Visi Media Pak Oles menetapkan pilihan merekrut ‘’wartawan pemula”. Pilihan ini lahir dari sebuah proses pergulatan. Sebuah media menjadi hidup dan bergairah bila awak redaksi berjalan dalam koridor idealisme dan bersama menjaga nyala api kerja sama dan tentunya pengorbanan. Sebab pilihan menjadi jurnalis adalah keputusan untuk menghidupi sebuah profesi bukan sebatas menyelesaikan suatu pekerjaan.
Wartawan baru tentunya mengikuti pelatihan demi pelatihan. Pak Oles Center mengundang wartawan senior syarat pengalaman seperti Justin Maurits Herman, GM Radar Bali (Jawa Pos Group), Komang Yanes Setat (wartawan Antara dan mantan Ketua AJI Denpasar), Frans Sarong (Kepala Biro Kompas Nusra), Paul Amalo (Wartawan senior RRI), Rusdi Amral (mantan Pemred HU Surya). Mereka terus memberi pelatihan dan penyegaran berkala soal materi jurnalistik dan tren perkembangan pers terkini. Wartawan pemula menjalani proses pembelajaran atau magang selama 3 bulan. Bila mengalami perkembangan dipromosikan menjadi wartawan. Jika tidak berkembang disarankan untuk memilih profesi lain. Tentu saja proses seleksi ini dipertimbangkan dengan tepat karena tidak ada waktu lagi untuk sekedar mendidik wartawan pemula yang tidak yakin dengan visi dan misi media ini ataupun yang tidak memiliki mental investasi dalam meniti profesi wartawan.
Pola distribusi KPO sangat unik dan berbeda dari pola-pola penyebaran media cetak konvensional. Redaksi bertugas memproduksi berita yang bermutu dan berkualitas. Sementara, distribusi KPO sepenuhnya menyatu dengan ritme kerja SPG Ramuan Pak Oles. Setiap hari, KPO diedarkan secara gratis oleh tim SPG secara acak di berbagai tempat dan lokasi. Karena itu, KPO tidak mengenal sistem retur. Koran gratis ini mengalami perkembangan oplah yang boleh dibilang amat berani. Terbit awal dari 5000 eks lalu menjadi 10000 eks. Ternyata kehadiran KPO dirasa tepat untuk menyosialisasikan pertanian organik dan kesehatan berbasis herbal. Lantas, KPO dicetak dengan oplah 40.000 eks., meningkat jadi 70.000, melonjak lagi mencapai 100.000 eks. Pada tahun 2004, KPO beredar dengan oplah 150.000 eks. Pada semester II, 2004 hingga kini, KPO telah mencatat oplah tertinggi sampai 220.000 eks. Perkembangan oplah ini diikuti dengan perpindahan tempat cetak dari Temprina (Jawa Pos Group) di Denpasar ke PT Antar Surya Jaya Surabaya (Gramedia Group) agar beban distribusi ke Lampung, Jawa, Sulsel dan Bali menjadi cepat, mudah dan lancar.
Pada tahun 2005, KPO mengalami proses resizing, tampilan wajah, penambahan halaman dari 12 halaman menjadi 16 halaman. Tentunya ada rubrikasi baru yang menjadi sendi dinamisme sebuah lembaga pers dalam merespon reaksi konsumen dan mempertajam visi maupun misi media. Keputusan resizing memang dinilai tepat. Dalam tampilan yang futuristik, ciamik dan sporty, KPO mempertegas identitas sebagai media yang mandiri, penuh dinamika dan berani tampil beda dengan desain yang kerap ‘norak dan nyeleneh”. Apalagi slogan Jangan Anggap Enteng, kian memprodusir keyakinan diri bahwa dalam hal tipografis, KPO mengedepankan tren terkini perkembangan media plus pilihan pribadi untuk mendesain identitas diri. Tidaklah benar bila perubahan format media tanpa arah dan rencana matang. Juga tidak sembarang media melahirkan rubrikasi baru yang harus terus dihidupi dengan pendalaman materi liputan.
Kategori berita yang disaji memenuhi kriteria penting, menarik dan mengandung hiburan. Tentunya diperkuat referensi (references) dan daftar bacaan (list of readings). Dengan begitu pembaca akan tahu pemikiran mana dan fakta mana berasal dari siapa dan tahun berapa. Suatu keteledoran serius di dalam dunia jurnalistik akan mendapat sanksi publik. Koran itu ditinggalkan pembaca.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Januari 2008
S S R K J S M
« Des   Feb »
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
28293031  

Klik tertinggi

  • Tak ada

Blog Stats

  • 68,260 hits

WITA

obj=new Object;obj.clockfile="8009-red.swf";obj.TimeZone="Indonesia_Denpasar";obj.width=150;obj.height=150;obj.wmode="transparent";showClock(obj);
%d blogger menyukai ini: