Catatan Kenangan Beny Uleander

Lesbianisme, Sebuah Politik Identitas

Posted on: Jumat, 8 Juli, 2005

Fenomena mencuatnya wacana homoseksualitas, baik gay maupun lesbianisme, akhir-akhir ini, lewat berbagai forum dan media merupakan sebuah bagian dari politik identitas kelompok untuk mendapatkan penerimaan dan pengakuan dari kelompok dominan. Seperti politik identitas lainnya, wacana homoseksualitas menggunakan buku sebagai senjata untuk mendapatkan pengakuan tersebut.

Telaah sosiologis atas fenomena tersebut dikemukakan pendiri GAYa Nusantara Dede Utomo dalam diskusi dan bedah buku Garis Tepi Seorang Lesbian karya Herlina Tien Suhesti di Kampus B Universitas Airlangga (Unair). "Jika kita tempatkan dalam konteks sosial, lesbianisme adalah bagian dari politik identitas," ujarnya.

"Melalui observasi yang sangat dekat dan akrab dengan mereka yang memilih menjadi lesbian, saya memahami lesbian adalah given (terberi-Red), bukan to be (menjadi-Red)," ujar Herlina. Mereka yang terberi menjadi lesbian tidak menampakkan dan mengakui diri karena konstruksi sosial di masyarakat tidak memberi ruang untuk pengakuan itu.

"Bahkan, keluarga tempat individu itu lahir dan dibesarkan sulit dan cenderung tidak dapat menerima," ujar Dede. Perlakuan diskriminatif oleh masyarakat menurut Dede dalam era demokrasi sekarang ini tidak dapat dibenarkan. "Pasal 28 (1) Undang-Undang Dasar 1945, yang diamandemen, menjamin hal itu," tambahnya.

Lagi pula, pandangan negatif dan diskriminatif masyarakat atas mereka yang 'menjadi' kaum homoseks disebabkan kesesatan informasi di mana kaum homoseks (gay dan lesbian) melulu hanya berpikir dan membicarakan masalah seks. "Kaum lesbian yang saya temui umumnya pintar dan memiliki andil dalam masyarakat dan kehidupannya. Jadi, tidak melulu berpikir soal seks saja," ungkap Herlina.

Terkait pemilihan judul buku atau lebih tepatnya novel yang dibuatnya lima hari empat malam, yaitu Garis Tepi Seorang Lesbian, Herlina mengatakan hal itu sebagai cerminan dari apa yang dialami kaum homoseksual di tengah masyarakat, yaitu terpinggirkan. Namun, dengan makin terbukanya masyarakat saat ini, Herlina yakin, lesbianisme sebagai politik identitas akan mendapat tempat.

Keyakinan itu didasarkan kenyataan di masyarakat kita saat ini di mana seksualitas dan hal-hal yang terkait dengannya dirayakan dengan sangat intens. Selain maraknya penerbitan buku senada yang disambut luar biasa oleh publik seperti buku Jakarta Undercover karya Moamar Emka, perayaan seksualitas juga intens tampil dalam acara dan program di televisi.

Di tengah penolakan dan resistensi kaum konservatisme dalam memandang wacana dan gerakan homoseksualitas, Herlina yang cerdas dan masih muda belia ini, berujar penuh harap, "Masyarakat harus mulai dapat memahami".

Pepatah "jangan menilai buku dari sampul (judul)nya" tepat untuk buku ini. Buku bersampul gelap setebal 324 halaman karangan Herlinatiens ini memang menarik perhatian ditilik dari judulnya, Garis Tepi Seorang Lesbian. Menarik, karena dalam sejarah perbukuan di Indonesia, tidak pernah ada novel yang berani mencantumkan kata "lesbian". Apalagi ditambahi dengan segel "bacaan khusus dewasa".

Novel yang ketika pertama kali dilihat tampak sangat cerdas dengan tambahan foreword yang ditulis antropolog University of Amsterdam, Dr Saskia Wieringa, lalu diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia oleh penerjemah senior, Nin Bakdi Soemanto. Itu pun masih ditambah epilog oleh J A Yak, filsuf dan pengamat sastra. Biar makin kelihatan berisi, buku ini pun dilengkapi dengan footnote pada bagian isinya. Namun semua itu malah membuatnya jadi ‘bergaya Dee’.

Hampir seisi buku ini ditulis dengan gaya menulis surat kepada sahabat. Tokoh utama novel ini adalah perempuan lesbian bernama Ashmora Paria. Cintanya pada sesama perempuan membuatnya dikucilkan dan mendapat tekanan dari masyarakat. Paria harus berpisah dari kekasihnya Rie Shiva Ashvagosa karena Rie diharuskan menikah dengan laki-laki. Dan Paria menunggu, menanti kekasihnya kembali padanya. Tapi pada akhirnya Paria bertemu dengan Mahendra, lelaki yang dirusak hubungannya dengan calon istrinya oleh Paria agar mau menikahinya. (Wuri Wigunaningsih/Beny Uleander/KPO EDISI 85/JULI 2005)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Juli 2005
S S R K J S M
« Jun   Agu »
 123
45678910
11121314151617
18192021222324
25262728293031

Klik tertinggi

  • Tak ada

Blog Stats

  • 68,077 hits

WITA

obj=new Object;obj.clockfile="8009-red.swf";obj.TimeZone="Indonesia_Denpasar";obj.width=150;obj.height=150;obj.wmode="transparent";showClock(obj);
%d blogger menyukai ini: